China membuka diri untuk pariwisata internasional mulai Januari 2023

China membuka diri untuk pariwisata internasional mulai Januari 2023

Setelah hampir tiga tahun ditutup, China akhirnya membuka kembali pariwisata internasional dengan penghapusan pembatasan perbatasan Covid yang ketat untuk pelancong yang masuk dan keluar. Jenny Southan melaporkan

Seperti yang diantisipasi oleh Globetrender, China telah mengumumkan bahwa mereka meninggalkan kebijakan “nol Covid” dan membuka kembali ke dunia mulai awal 2023.

Langkah paling signifikan adalah penghapusan karantina hotel untuk pelancong yang datang mulai 8 Januari dan penghapusan batasan jumlah penerbangan harian yang diizinkan masuk ke China. (Masker masih perlu dipakai di pesawat.) Tidak perlu mengajukan kode kesehatan.

Sejak Maret 2020, siapa pun yang memasuki China harus menjalani karantina wajib di fasilitas negara hingga tiga minggu. Namun, itu dikurangi menjadi lima hari pada November 2022.

Dalam waktu sekitar satu minggu, satu-satunya batasan bagi pelancong yang masuk ke China adalah keharusan untuk mengikuti tes PCR sebelum terbang, dengan jendela validitas 48 sebelum tiba di bea cukai.

Visa untuk pelancong bisnis masuk dan orang yang mengunjungi keluarga akan dikeluarkan mulai 8 Januari tetapi visa turis umum (yang diperlukan bagi mereka yang memiliki paspor Inggris) belum diberi “lampu hijau”. (Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang persyaratan masuk untuk pelancong Inggris di sini.)Kota Terlarang, CinaMenurut South China Morning Post, “bahkan jika penumpang datang dengan demam di bea cukai, mereka dapat melakukan tes antigen cepat dan jika positif dengan gejala ringan, dapat diisolasi di rumah. Wisatawan dengan gejala parah akan didorong untuk mencari perawatan medis”.

Langkah-langkah baru juga akan memberikan kebebasan yang lebih besar kepada warga negara China yang ingin bepergian ke luar negeri lagi. Pertama, mereka tidak perlu memberikan alasan kepada pemerintah. Kedua, mulai 8 Januari, mereka bisa kembali mengajukan paspor. Ini akan menjadi keuntungan besar bagi banyak negara yang sebelumnya menerima pengeluaran besar dari turis China.

Namun, untuk pelancong keluar China, banyak negara seperti Jepang, India, Prancis, AS, dan Inggris akan memberlakukan persyaratan pengujian pada mereka karena kasus Covid sekarang telah meningkat secara dramatis di negara tersebut, karena penghapusan penguncian regional di seluruh negara. karantina untuk orang lokal yang terinfeksi dan pengujian paksa. Mengambil tes untuk terbang tidak diragukan lagi akan menjadi harga kecil yang harus dibayar meskipun untuk kebebasan yang jauh lebih besar.

Menurut BBC, dalam waktu setengah jam setelah pemberitahuan baru-baru ini bahwa perbatasan China akan dibuka kembali, data dari situs perjalanan Trip.com – dikutip di media China – menunjukkan pencarian tujuan populer telah meningkat sepuluh kali lipat dari tahun ke tahun. Makau, Hong Kong, Jepang, Thailand, dan Korea Selatan adalah tujuan paling populer.

Tahun 2019, sebelum pandemi, jumlah wisatawan outbond asal China mencapai 155 juta orang; pada tahun 2020 ini turun menjadi 20 juta. Pengeluaran oleh wisatawan Tiongkok yang keluar pada tahun 2019 mencapai US$255 miliar.

Author: Roy Lee