Delta dan Joby Aviation bergabung untuk meluncurkan armada taksi terbang

Delta dan Joby Aviation bergabung untuk meluncurkan armada taksi terbang

Delta akan merintis layanan taksi udara dari rumah ke bandara untuk pelanggannya, menawarkan transfer yang cepat, berkelanjutan, dan bebas lalu lintas. Rose Dykins melaporkan

Delta telah bekerja sama dengan Joby Aviation untuk meluncurkan armada taksi udara elektrik pertama yang dirancang untuk perjalanan pulang-ke-bandara yang mulus bagi penumpangnya.

Perusahaan akan berkolaborasi untuk mengintegrasikan layanan yang dioperasikan Joby ke dalam pengalaman pelanggan Delta. Penumpang Delta yang bepergian melalui New York dan Los Angeles akan dapat memesan kursi pada perjalanan Joby jarak pendek tanpa emisi baik ke atau dari bandara kota saat memesan penerbangan mereka dengan maskapai.

Pesawat lepas landas dan mendarat vertikal (eVTOL) all-electric dari Joby dirancang untuk terbang di dalam dan sekitar kota. Penumpang dapat naik pesawat dari helipad di Downtown New York dan mencapai bandara JFK hanya dalam tujuh menit (dibandingkan dengan 49 menit dengan mobil).

Pesawat telah menyelesaikan lebih dari 1.000 penerbangan uji, dan sekarang dapat menawarkan alternatif yang layak untuk naik taksi ke bandara melalui jalan darat – yang bebas emisi, dengan profil kebisingan yang rendah.

Joby adalah perusahaan eVTOL pertama yang diberikan Dasar Sertifikasi G-1 (Tahap 4) untuk pesawatnya oleh FAA dan baru-baru ini menerima Sertifikasi Pengangkut Udara Bagian 135.

Delta telah menginvestasikan US$60 juta di Joby, dengan peluang untuk memperluas total investasi hingga US$200 juta seiring pencapaian pencapaian dalam pengembangan dan penyampaian layanan.

Delta dan Joby akan menciptakan pengalaman premium bagi pelanggan Delta yang menampilkan pemesanan tanpa batas, transit yang disederhanakan, dan penghematan waktu yang lebih besar, yang akan berjalan bersama dengan layanan transportasi bandara standar Joby di pasar prioritas.

Kemitraan Delta dan Jony akan saling eksklusif di AS dan Inggris selama setidaknya lima tahun.

Ed Bastian, CEO Delta, mengatakan: “Delta selalu melihat ke depan dan merangkul peluang untuk memimpin masa depan, dan kami telah menemukan di Joby mitra yang berbagi semangat kepeloporan dan komitmen kami untuk memberikan pengalaman inovatif dan mulus yang lebih baik bagi pelanggan kami. , perjalanan mereka, dan dunia kita.

“Ini adalah peluang terobosan bagi Delta untuk memberikan solusi rumah-ke-bandara premium yang unik dan hemat waktu bagi pelanggan di pasar-pasar utama tempat kami berinvestasi dan berinovasi selama bertahun-tahun.”

Pada awal 2022, Delta meluncurkan transformasi terminal bernilai miliaran dolar di bandara LaGuardia New York dan Los Angeles International, memperkuat komitmennya terhadap dua bandara hub, dengan menciptakan pengalaman yang lebih efisien dan mulus bagi pelanggan saat mereka tiba untuk penerbangan mereka.

Maskapai ini juga terus berinvestasi dalam teknologi identitas digital di bandara ini dan bandara lainnya, yang memungkinkan pelanggan untuk bergerak melalui bandara menggunakan pencocokan wajah, yang meniadakan kebutuhan untuk menunjukkan boarding pass atau ID pemerintah.

Akhirnya, Delta baru-baru ini memulai pengalaman Realitas Paralelnya di Bandara Metropolitan Detroit, menghidupkan teknologi yang pertama kali dipratinjau di konferensi teknologi CES pada tahun 2020.

Author: Roy Lee