Futuris Flash Pack berbagi visi perjalanan di tahun 2033

Futuris Flash Pack berbagi visi perjalanan di tahun 2033

Flash Pack telah berkolaborasi dengan ahli futurologi untuk memprediksi bagaimana teknologi yang menakjubkan dan perubahan sikap akan membentuk dekade perjalanan berikutnya. Rose Dykins melaporkan

Flash Pack telah bekerja sama dengan ahli futurologi dan pendiri Futurizon Dr Ian Peterson untuk meramalkan bagaimana teknologi akan memengaruhi perilaku dan pilihan perjalanan orang selama dekade berikutnya.

Perusahaan perjalanan petualangan untuk pelancong solo berusia 30-an dan 40-an, Flash Pack bertujuan untuk menghubungkan orang-orang yang berpikiran sama melalui petualangan yang dipimpin oleh pengalaman otentik. Dr Ian Peterson adalah seorang futurolog dengan pengalaman 30 tahun yang dengan tepat memprediksi pesan teks akan menjadi cara komunikasi yang meluas.

Kolaborasi antara Flash Pack dan Dr Ian Peterson menampilkan eksplorasi mendalam tentang dunia perjalanan – mulai dari peningkatan teknologi, overtourism, dan perubahan kebiasaan perjalanan, hingga membuat prediksi perjalanan untuk tahun 2023.

Prediksi pertama adalah reaksi terhadap dampak negatif overtourism terhadap kualitas pengalaman perjalanan konsumen. Flash Pack dan Peterson meramalkan bahwa kebiasaan perjalanan generasi dan perusahaan perjalanan yang berpikiran maju akan berusaha untuk “mengimbangi” overtourism.

Riset dari Skift mengungkap generasi milenial (yang lahir setelah 1981) menyalip generasi baby boomer untuk menjadi generasi pelancong terbesar di AS. Generasi ini lebih cenderung menghabiskan pendapatan mereka untuk petualangan yang terasa unik dan “terpencil”.

Jika digabungkan dengan tren pasca-pandemi untuk akhirnya memesan perjalanan bucket-list, Pearson memprediksi perusahaan perjalanan yang fokus membangun pengalaman autentik berdasarkan destinasi yang kurang terkenal – seperti menyelam dengan gurita di Afrika Selatan – akan semakin menangkap sektor ini. pasar.

Prediksi kedua untuk perjalanan pada tahun 2033 adalah bahwa teknologi AI akan memberdayakan bisnis perjalanan lokal dan kecil untuk memonetisasi layanan mereka bagi wisatawan dan menjangkau orang baru dengan lebih mudah.

Flash Pack, misalnya, akan dapat mengembangkan pekerjaannya dengan panduan di lapangan dan lebih jauh memanfaatkan pengetahuan lokal melalui AI. Ini bisa berupa panduan “avatar” pra-perjalanan yang memberikan rekomendasi lokal. AI juga dapat menghilangkan hambatan logistik untuk aktivitas dan kelas yang ditawarkan oleh komunitas lokal dan mempermudah penyedia untuk memonetisasi penawaran ini.

Flash Pack dan Peterson juga meramalkan bagaimana teknologi seperti drone mixed-reality (MR) dan avatar sintetis akan mulai bersaing dengan karya para influencer.

Kembali pada tahun 2014, tongkat selfie adalah kartu panggil turis, sedangkan dalam beberapa tahun terakhir, influencer perjalanan telah menggunakan drone dan alat penangkap konten lainnya dalam pekerjaan mereka. Segera hadir, bentuk teknologi yang lebih canggih akan menginspirasi lebih banyak wisatawan – tidak hanya influencer – untuk membuat konten berkualitas terbaik mereka sendiri.

Pada tahun 2030, kita akan melihat lebih banyak merek menggabungkan avatar sintetis (manusia virtual) yang dapat disesuaikan untuk setiap individu untuk memengaruhi keputusan perjalanan mereka. Pada tahun 2028, headset MR akan memungkinkan para pelancong untuk menghuni drone – seolah-olah mereka benar-benar terbang di dalamnya – dan mengalami pemandangan dan tempat yang belum pernah terlihat sebelumnya.

Menjelang akhir tahun 2030-an. bahkan mungkin bagi para pelancong untuk melangkah lebih jauh dan menghubungkan teknologi MR ke sistem saraf mereka. Ini berarti mereka tidak hanya dapat berbagi seperti apa liburan mereka, tetapi juga bagaimana rasanya – seperti merasakan lumpur silika penyembuhan di Islandia di kulit mereka. Teknologi semacam ini bisa tiba pada tahun 2030, dan diadopsi secara lebih luas pada tahun 2040.

Prediksi perjalanan terakhir dari Flash Pack dan Peterson memperkirakan bagaimana teknologi Augmented Reality (AR) dan “teman perjalanan robotik” akan meningkatkan perjalanan para pelancong dari awal hingga akhir.

Sejak awal perjalanan, para pelancong akan menggunakan teknologi AR, yang bisa dalam bentuk anting atau gelang pada tahun 2030-an. AR akan mengetahui segalanya tentang pelancong, dan akan menggunakan kecerdasan ini untuk membuat rekomendasi pribadi tentang hotel dan aktivitas untuk dicoba di suatu tujuan dalam hitungan detik. AR juga akan membantu menyediakan terjemahan bahasa instan.

Sementara itu, robot akan siap untuk membawa barang bawaan pelancong melalui bandara atau menyediakan kerangka luar – yang dapat membantu meningkatkan kekuatan manusia untuk membantu mendukung gerakan tas punggung, dan meningkatkan mobilitas pelancong dengan disabilitas, artinya mereka dapat berpartisipasi dalam aktivitas yang sebaliknya akan lebih sulit.

Lee Thompson, salah satu pendiri Flash Pack, mengatakan: “Ketika kami mengambil kaca pembesar untuk kebiasaan dan harapan para pelancong, menjadi jelas bahwa prioritas nomor satu Flash Pack sebagai sebuah merek – untuk menyusun petualangan yang dipimpin pengalaman yang tak terlupakan, memaksimalkan keterampilan penduduk setempat dan pemandu yang tidak tahu apa-apa – akan menjadi lebih menarik dan kaya akan kemungkinan.

“Saat teknologi baru muncul, kami merasa ini hanya akan meningkatkan pengalaman perjalanan solo, menghubungkan orang-orang dengan lebih baik dengan dunia di sekitar mereka, sesama pelancong, dan pemandu lokal yang mereka kenal.”

Author: Roy Lee