Kaisar Kecil mengungkapkan tren perjalanan mewah yang didorong oleh Milenial

St Regis Lhasa

Dari kenaikan harga hotel hingga pengalaman yang dibuat khusus, pendiri Little Emperors Rebecca Masri mengungkapkan tren yang membentuk masa depan perjalanan mewah di tahun 2023.

Little Emperors adalah klub hotel anggota pribadi, menawarkan akses ke tarif pilihan dan jaminan manfaat di hotel paling eksklusif di seluruh dunia, dipilih sendiri oleh tim penasihat perjalanan.

Dengan biaya keanggotaan mulai dari £250 per tahun, dan kehadiran berbasis web dan aplikasi, ini adalah alat yang berguna untuk pelancong modern. “Anggota biasanya menemukan bahwa mereka mendapatkan kembali uang yang mereka keluarkan untuk menjadi anggota di tabungan hanya dari satu pemesanan hotel,” kata Masri.

Mengapa Milenial begitu penting bagi masa depan perjalanan mewah?

Masri mengatakan: “Milenial telah menggantikan Baby Boomers sebagai pelanggan utama kami. Sekitar 93 persen anggota kami berusia di bawah 50 tahun. Dengan meningkatnya kantor jarak jauh, tugas keluarga yang datang jauh di kemudian hari, dan gaya hidup nomaden membuka jalan, kaum Milenial yang kaya tampaknya tertarik untuk memanfaatkan rasa kebebasan itu.”

Apa yang diinginkan Milenial?

Masri mengatakan: “Milenial mencari keaslian dan kemudahan berbagi saat bepergian. Mereka menginginkan proses pemesanan yang mudah – LE membutuhkan tiga klik untuk memesan dan mempertahankan preferensi dan detail pemesanan sehingga Anda tidak perlu mengulanginya setiap saat.

“Mereka menginginkan visual yang luar biasa – dua tahun lalu, kami mempekerjakan Laura Mizon, (mantan Mr & Mrs Smith) sebagai CPO kami, dan dia menyadari betapa pentingnya konten bagi kami. Milenium ‘membeli dengan mata mereka’, dan karena itu kami berencana untuk menghapus semua kalimat dari aplikasi kami. Yang mereka butuhkan hanyalah gambar, video, denah lantai, dan sebagainya.

“Mereka menginginkan informasi yang relevan – kita semua dihadapkan pada begitu banyak iklan setiap hari – yang sebagian besar tidak relevan. Kami tahu anggota kami – kami tahu berapa banyak yang mereka belanjakan, jika mereka punya anak, berapa usia mereka. Dan kami dapat berbicara dengan mereka, memprediksi dan membentuk tren, dan kami melakukannya melalui keterlibatan keanggotaan.

“Sosial juga penting bagi mereka. Destinasi ramah Instagram telah mengalami peningkatan signifikan dalam pengunjung kaya Milenial. Islandia, Yordania, dan Selandia Baru adalah beberapa destinasi baru yang mampu memanfaatkan keinginan akan pengalaman perjalanan yang orisinal dan indah.

“Influencer online yang secara visual membagikan perjalanan mereka telah membawa gelombang baru kehidupan aspiratif. Sebuah survei baru-baru ini di antara anggota kami memberi tahu kami bahwa 85 persen memeriksa media sosial hotel sebelum memesan. Kehadiran online dan media sosial yang kuat penting jika sebuah hotel berharap untuk menarik Milenial.”

Tren dan perilaku pascapandemi apa yang telah Anda amati di antara anggota Anda?

“Kami telah melihat peningkatan besar dalam permintaan dan pemesanan untuk satu kali perjalanan daftar ember yang lebih jauh. Orang-orang tertarik dengan tempat-tempat seperti Rwanda, Selandia Baru, India, dan Bali – Capella Ubud adalah contoh yang bagus, dengan ayunannya ke dalam hutan.

“Kami juga telah mengamati bahwa kemakmuran tidak lagi terikat pada fisik dari apa yang Anda miliki. Simbol status baru malah dapat ditemukan dalam pengalaman kaya yang Anda jalani.

“Daripada menghabiskan hari-hari di kursi berjemur di resor pantai bintang lima, anggota kami bertanya lebih banyak tentang safari tenda di Tanzania, kelas memasak di San Sebastian, atau pelajaran selancar di Hawaii.

“Pengalaman ini tidak hanya akan menjadi foto yang layak dibagikan di Instagram, tetapi juga memberikan hubungan budaya yang lebih dalam dan rasa tempat yang kuat,” kata Masri.

Dia menambahkan: “Keingintahuan di antara para pelancong untuk merasakan hotel independen atau merek baru begitu besar sehingga Little Emperors telah menambahkan 180 hotel baru ke platform pemesanannya tahun ini untuk memenuhi permintaan.”

Menurut data dari Little Emperors, lebih dari 50 persen pelancong Milenial yang kaya percaya bahwa perjalanan adalah tentang penemuan dan petualangan, dan 70 persen ingin belajar dari budaya yang mereka kunjungi.

Masri mengatakan: “Six Senses dan portofolionya yang berkembang telah melihat peningkatan lebih dari 40 persen pemesanan dari klien kami berdasarkan program unik dan kemampuan mereka untuk merangkul budaya lokal mereka.”

Dia menambahkan: “Kelestarian lingkungan dan tanggung jawab sosial juga memainkan peran penting dalam memberikan sentimen keaslian yang menarik bagi wisatawan yang lebih muda. Misalnya, di Singita, Tanzania, Anda dapat merasakan langsung kombinasi sempurna antara kemewahan dan kepedulian terhadap lingkungan kita, dengan segala sesuatu yang bersumber secara lokal dan berkelanjutan.”

Masri juga mencatat “pergeseran terus-menerus menuju kesehatan”. Dia berkata: “Sisi kesehatan bisnis kami telah benar-benar berkembang. Kesehatan bagi kami telah berubah dari ‘Saya membutuhkan hotel dengan sauna’ menjadi ‘Saya ingin melakukan program yang disesuaikan’. Program yang disesuaikan ini adalah sesuatu yang kami lihat dari merek hotel seperti Chenot, yang baru-baru ini dibuka di Montenegro, menawarkan lebih banyak dan lebih banyak lagi.

“Pandemi telah menggarisbawahi bahwa ‘kesehatan adalah kekayaan baru’, dan telah menimbulkan peningkatan permintaan untuk terapi dan perawatan yang sangat disesuaikan dengan instruksi ahli.”

Menggabungkan pekerjaan dengan waktu liburan sudah menjadi hal yang biasa. Masri berkata: “Bila Anda bisa bekerja dari mana saja, mengapa tidak bekerja dari lokasi baru? Itulah pertanyaan yang banyak orang tanyakan pada diri mereka sendiri saat kondisi kerja-dari-rumah dan kerja hibrida terus berlanjut.

“Faktanya, 61 persen pekerja jarak jauh berharap untuk bekerja secara hybrid untuk tahun depan dan seterusnya, dan 27 persen mengantisipasi bahwa mereka akan bekerja sepenuhnya dari rumah.”

Ke mana orang akan bepergian pada tahun 2023?

Masri mengatakan: “Tujuan pertumbuhan terbesar kami adalah Kosta Rika – negara ini memenuhi semua standar untuk generasi yang teliti dan terobsesi media sosial ini. Kosta Rika memiliki daya tarik utama lainnya: tidak adanya birokrasi sama sekali terkait Covid, dan telah dibuka sejak November 2020.

“Destinasi ini memiliki ecolodge, pondok selancar, pembukaan hotel baru, dan banyak lagi – semuanya memuaskan para pelancong Milenial yang sadar lingkungan dan mencari gaya hidup.”

Mengapa hotel begitu mahal sekarang?

Masri mengatakan: “Di Little Emperors kami telah melihat ADR (tarif kamar harian rata-rata) meningkat 29 persen dibandingkan tahun lalu, dan kenaikan harga keseluruhan 14 persen sejak tingkat sebelum pandemi. Ini sebagian karena:

Permintaan besar yang terpendam – karena orang-orang putus asa untuk melakukan perjalanan pasca-pembatasan Covid, serta lonjakan perjalanan yang tertunda dan pemesanan grup (pernikahan, ikatan tim, dll). Harga gas naik. Kekurangan tenaga kerja. Inflasi (pemesanan perlengkapan mandi, makanan, dan barang-barang lainnya meningkatkan biaya hotel). Nilai tukar.”

Apakah hotel akan lebih mahal di tahun 2023?

“Sebagai aturan umum, hotel telah menempatkan kenaikan 5 persen pada harga hotel untuk tahun depan, tetapi orang-orang takut akan lebih tinggi lagi. Saya pikir itu mungkin turun sedikit. Tapi itu akan menjadi harga menit terakhir yang tertinggi.”

Bagaimana tanggapan konsumen?

Masri mengatakan: “Pandemi menyebabkan waktu tunggu terpendek yang pernah kami lihat, tetapi sekarang orang memesan jauh lebih awal. Kami telah melihat peningkatan 20 persen dalam pemesanan untuk tahun depan. Orang-orang bahkan memesan hingga Natal 2023 dan terkadang hotel bahkan belum merilis tarifnya.

“Konsumen juga memesan masa inap yang lebih pendek. Ini adalah perubahan besar selama pandemi ketika para pelancong tinggal untuk waktu yang lama karena dapat bekerja-dari-rumah. Harga saat ini sangat tinggi, orang ingin menginap di hotel yang sama, tetapi hanya memiliki anggaran untuk masa inap yang lebih singkat.

“Orang-orang semakin beralih ke agen perjalanan (seperti kita). Secara tradisional, banyak agen perjalanan mengasosiasikan dengan menjadi lebih mahal. Di Little Emperors, kami melihat diri kami sebagai agen perjalanan generasi baru (kami suka disebut “penasihat” atau “pengganggu”) yang tidak lagi membebankan tarif per jam untuk saran, melainkan biaya tahunan yang kecil.

“Sangat mudah untuk mendapatkan kembali hanya dalam pemesanan satu malam, dan lebih baik lagi, kami memberi Anda hal-hal gratis seperti sarapan setiap hari, check-in lebih awal, check-out lebih lambat, transfer bandara, kredit spa, dan kredit restoran.”

Author: Roy Lee