Prancis menjadi negara paling banyak dikunjungi di dunia pada 2025

Prancis menjadi negara paling banyak dikunjungi di dunia pada 2025

Prancis berada di jalur untuk menjadi negara yang paling banyak dikunjungi di dunia pada tahun 2025, mengalahkan Spanyol yang saat ini memegang posisi teratas. Jenny Southan melaporkan

Prancis diatur untuk menjadi negara yang paling banyak dikunjungi di dunia, menurut GlobalData, yang memperkirakan bahwa negara itu akan menyambut 93,7 juta pelancong internasional pada tahun 2025.

Perusahaan data dan analitik mencatat bahwa perkiraan ini akan menempatkan negara tersebut di depan pesaing, Spanyol, yang mengambil alih Prancis pada tahun 2021.

Menurut laporan terbaru GlobalData, Tourism Destination Market Insight: Western Europe, Prancis memegang predikat “negara yang paling banyak dikunjungi di dunia” sebelum pandemi Covid-19, menyambut 88,1 juta pengunjung pada tahun 2019.

Namun, itu diambil alih oleh Spanyol pada tahun 2021. Setelah menarik 66,6 juta pengunjung internasional pada tahun 2022, Prancis kini bersiap untuk merebut kembali gelar tersebut, dengan jumlah kedatangan internasional diperkirakan akan tumbuh dengan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sebesar 12,1 % antara tahun 2022 dan 2025.

Hannah Free, analis perjalanan dan pariwisata di GlobalData, mengatakan: “Bersama Italia dan Spanyol, Prancis mewakili segmen pertumbuhan yang signifikan di Eropa Barat.

“Negara ini tidak hanya populer di kalangan wisatawan dari Eropa sendiri – terutama Inggris, Jerman, dan Belgia – tetapi juga populer di kalangan pengunjung dari jauh, termasuk China dan AS. Faktanya, Prancis adalah salah satu tujuan Eropa Barat teratas bagi para pelancong AS.”

Spanyol menerima 26,3 juta pengunjung pada tahun 2021, menyalip Prancis menjadi tujuan Eropa Barat yang paling banyak dikunjungi. Pada tahun 2025, Spanyol diperkirakan akan menarik 89,5 juta pengunjung internasional (CAGR 12,2% antara tahun 2022 dan 2025).

Free menambahkan: “Kunjungan ke Prancis dan Spanyol akan tetap kuat di tahun-tahun mendatang, dengan festival, budaya, dan keahlian memasak menjadi daya tarik besar bagi wisatawan. Kedua negara memiliki banyak hal untuk ditawarkan kepada pengunjung, dengan budaya, masakan, dan atmosfer unik mereka sendiri. Kedua negara juga relatif besar, dengan bentang alam yang beragam dan beragam, dan masing-masing negara memiliki garis pantai yang unik.”

Salah satu keunggulan besar Prancis adalah transportasinya. Perjalanan antara kota-kota besar di Prancis dan Spanyol relatif mudah, dengan kereta berkecepatan tinggi yang menghubungkan sebagian besar kota besar.

Free mengatakan: “Salah satu proyek transportasi utama di Eropa Barat adalah jalur Kereta Ultra Cepat, yang sedang direncanakan oleh Komisi Eropa untuk meningkatkan konektivitas antara Lisbon di Portugal dan Helsinki di Finlandia.

“Program ini melibatkan pembangunan jaringan kereta api berkecepatan tinggi jalur ganda sepanjang 8.000 km antara Lisbon dan Helsinki dengan putaran di sekitar Laut Baltik. Jalur kereta api akan melewati Portugal, Spanyol, Prancis, Jerman, Denmark, Estonia, Lituania, Polandia, dan Finlandia.”

Author: Roy Lee