Robot memainkan peran yang lebih signifikan dalam perjalanan dan perhotelan

Robot memainkan peran yang lebih signifikan dalam perjalanan dan perhotelan

GlobalData memperkirakan bahwa industri robotika layanan akan mencapai US$216 miliar pada tahun 2030, mengubah industri perjalanan dan pariwisata, tetapi staf manusia tidak akan tergantikan. Jenny Southan melaporkan

Industri robotika layanan diatur untuk mencatat tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sebesar 21,5 persen mencapai US $ 216 miliar pada tahun 2030, didorong oleh investasi di seluruh industri yang dihadapi konsumen, termasuk perjalanan dan pariwisata, kata perusahaan data dan analitik GlobalData.

Industri robotika secara keseluruhan akan tumbuh dari US$70 miliar pada tahun 2022 menjadi US$568 miliar pada tahun 2030.

Laporan terbaru GlobalData “Robotika dalam Perjalanan dan Pariwisata,” mengungkapkan bahwa robot konsumen, robot logistik, drone, dan robot inspeksi, pembersihan, dan pemeliharaan akan menerima investasi paling banyak dari perusahaan di seluruh rantai nilai perjalanan dan pariwisata.

Sarah Coop, seorang analis di GlobalData, mengatakan: “Robotika dalam perjalanan dan pariwisata dianggap sebagai tipu muslihat di masa lalu, digunakan sejak tahun 2015 untuk pengalaman tamu tanpa meningkatkan efisiensi bagi staf.

“Namun, seiring kemajuan teknologi, investasi mulai meningkat, menghasilkan robot untuk pengiriman layanan kamar, layanan pembersihan menggunakan sinar UV, layanan inspeksi menggunakan drone, layanan penerjemahan, dan layanan pelanggan untuk meningkatkan efisiensi operasional.”Robot dan anakRobot konsumen dan robot logistik diperkirakan akan tumbuh masing-masing pada CAGR 29 persen dan 21 persen antara tahun 2020 dan 2030, karena kecerdasan robot dan robot awan berkembang, armada pembersih terkoordinasi dan asisten check-in terjemahan bahasa akan menjadi lebih umum dan berguna.

Coop menambahkan: “Pandemi Covid-19 telah menjadikan kebersihan sebagai prioritas bagi para pelancong. Robot dapat memastikan bahwa area berisiko tinggi tetap bersih secara konstan, membebaskan waktu staf, pada saat industri perhotelan mengalami kekurangan staf global.

“Di hotel yang lebih murah, robot dapat memberikan efisiensi operasional dan meningkatkan margin, menjaga harga kamar tetap rendah. Di hotel mewah, robot dapat memberikan pengalaman tamu yang unik.”

Beberapa hotel sudah mulai berinvestasi dalam robotika cloud. Huazhu Hotels Group dan BTG Homeinns Hotels Group, yang masing-masing memegang 7,04 persen dan 5,49 persen pangsa pasar global, (sebagaimana diukur dalam basis data GlobalData berdasarkan jumlah properti), telah berinvestasi di Shenzhen ExcelLand Technology, platform seluler robotika pemberi.

Robotika di TNT PR PNG.png

Coop melanjutkan: “Robotika semakin menjadi prioritas strategis bagi perusahaan perjalanan dan pariwisata dan pengajuan perusahaan menunjukkan peningkatan penyebutan robotika dari tahun ke tahun.”

Misalnya, Thomas Cook India menggunakan robotika dan AI untuk mengotomatiskan beberapa proses manual, yang katanya, “meningkatkan produktivitas sekaligus menurunkan biaya”.

Grup Huazhu di China telah menggunakan robot pintar bertenaga AI, yang diklaimnya, “dapat melakukan perjalanan ke seluruh hotel untuk melakukan pengiriman makanan ringan, perlengkapan mandi [as well as] sambut tamu dan arahkan mereka ke kamar mereka.”

Coop menyimpulkan: “Robotic intelligence dan cloud robotics adalah masa depan dan akan mendorong investasi dalam robotika dari pemain pasar besar. Robot akan dapat berkolaborasi dan mengakses data dalam jumlah besar, menciptakan armada robot cerdas yang bekerja secara kolektif. Kemajuan dalam AI juga akan meningkatkan kecerdasan robotik, seperti meningkatkan kemampuan penerjemahan dan pengenalan wajah.”

Author: Roy Lee