Studi mengungkapkan perdamaian global di antara negara-negara memburuk

Studi mengungkapkan perdamaian global di antara negara-negara memburuk

Indeks Perdamaian Global 2022 mengungkapkan efek ketidakpastian keuangan pasca-Covid dan perang Rusia dengan Ukraina. Jack Southan melaporkan

Kedamaian di seluruh dunia telah menurun ke level terendah dalam 15 tahun, menurut edisi ke-16 dari Global Peace Index (GPI) dari lembaga pemikir internasional Institute for Economics and Peace.

Laporan tersebut mengungkapkan bahwa tingkat rata-rata perdamaian global memburuk sebesar 0,3 persen sejak 2021. Ini adalah penurunan ke-11 dalam 14 tahun terakhir, dengan 90 negara membaik, dan 71 negara memburuk.

Kesenjangan antara negara yang paling tidak damai dan paling damai juga terus tumbuh. Sejak 2008, 25 negara paling tidak damai mengalami penurunan rata-rata 12,1 persen, sedangkan 25 negara paling damai meningkat 4,3 persen.

Kematian akibat konflik eksternal telah meningkat secara dramatis, didorong oleh invasi Rusia ke Ukraina, sementara dampak ekonomi global dari kekerasan secara keseluruhan telah meningkat menjadi US$16,5 triliun, setara dengan 10,9 persen dari PDB global.

Kenaikan harga telah meningkatkan kerawanan pangan dan ketidakstabilan politik secara global, dengan Afrika, Asia Selatan dan Timur Tengah berada di bawah ancaman terbesar, laporan itu menyarankan.

Laporan tersebut memang memiliki beberapa kabar baik, meskipun – tingkat terorisme terus menurun, dengan 70 negara tidak mencatat serangan pada tahun 2021, yang merupakan yang terendah sejak 2008.Indeks Perdamaian Global

Namun skala teror politik, ketidakamanan politik, hubungan negara tetangga, pengungsi dan orang terlantar (IDP) mencapai skor terburuk mereka sejak dimulainya GPI.

Islandia tetap menjadi negara paling damai di dunia, posisi yang telah dipegangnya sejak 2008. Islandia bergabung di puncak indeks oleh Selandia Baru, Irlandia, Denmark, dan Austria. Inggris menempati peringkat ke-34 negara paling damai di dunia, sedangkan AS berada di peringkat 129.

Untuk tahun kelima berturut-turut, Afghanistan adalah negara yang paling tidak damai di dunia, diikuti oleh Yaman, Suriah, Rusia, dan Sudan Selatan.Indeks Perdamaian Global 2022

Steve Killelea, pendiri IEP, mengatakan: “Tahun lalu kami memperingatkan tentang dampak ekonomi dari Covid-19. Kita sekarang mengalami kekurangan rantai pasokan, kenaikan inflasi, dan kerawanan pangan yang diperparah oleh peristiwa tragis di Ukraina. Konsekuensi politik dan ekonomi dari ini akan bergema selama bertahun-tahun yang akan datang.”

Dia menambahkan: “Nilai ekonomi dari perdamaian yang hilang mencapai tingkat rekor pada tahun 2021. Ada kebutuhan untuk membalikkan tren ini, dan GPI telah menunjukkan bahwa negara-negara yang menerapkan sikap, institusi dan struktur yang menciptakan dan mempertahankan masyarakat yang damai, menyaksikan hasil ekonomi yang lebih baik.”

Dua dari lima negara dengan penurunan perdamaian terbesar adalah Rusia dan Ukraina. Mereka bergabung dengan Guinea, Burkina Faso dan Haiti. Semua kemerosotan ini disebabkan oleh konflik yang sedang berlangsung.

Meskipun Asia Selatan tetap menjadi kawasan paling tidak damai kedua di dunia, namun pada kenyataannya telah mencatat peningkatan perdamaian terbesar secara keseluruhan karena banyaknya perbaikan stabilitas politik di kawasan tersebut.

Author: Roy Lee