Terengganu adalah hotspot wisata bahari yang muncul di Malaysia

Terengganu adalah hotspot wisata bahari yang muncul di Malaysia

Dari perjalanan perahu rumah dan kayak hingga berenang bersama penyu dan menjelajahi bangkai kapal, Terengganu dan pulau-pulaunya menawarkan akses ke beberapa lingkungan laut yang paling kurang dihargai di dunia. Jenny Southan melaporkan

Sementara sebagian besar pengunjung internasional berduyun-duyun ke pulau-pulau Malaysia seperti Langkawi, yang juga memiliki konsentrasi hotel kelas atas yang mengesankan seperti Datai dan Four Seasons, Terengganu masih relatif tidak dikenal.

Namun, dengan gugusan pulau lepas pantai dan laut biru kehijauan, negara Malaysia diam-diam muncul sebagai tempat wisata bahari di Asia Tenggara.

Terengganu hanya berjarak 45 menit penerbangan dari Kuala Lumpur tetapi hanya 70.000 orang Eropa yang mengunjungi banyak pulau pada tahun 2019, yang merupakan sebagian kecil dibandingkan dengan Langkawi, yang menampung sekitar 3,9 juta turis pada tahun yang sama saja.TerengganuDi Globetrender, kami selalu mencari “Destinasi Beta” baru yang berpotensi menghilangkan ketegangan dari “Destinasi Alfa” yang terlalu populer. Lantas apa yang ditawarkan Terengganu dari segi wisata bahari?

Sebagai permulaan, daratan Terengganu memiliki garis pantai sepanjang 244 km, serta danau buatan terbesar di negara ini – Danau Kenyir. Fadli Yusof Bin Zakaria, Direktur Dinas Pariwisata Negara Bagian Terengganu, berkata: “Anda bisa pergi ke sana untuk menikmati air terjun dan memancing. Anda juga bisa tinggal di rumah kapal dan makan ikan segar.”

Tidak jauh dari situ terdapat Sungai Berang (juga dikenal sebagai “Little Amazon”) di mana pengunjung dapat bermain kayak dan tubing – olahraga air yang melibatkan orang-orang mengendarai ban dalam menyusuri sungai.

Yusof Bin Zakaria mengatakan bahwa pulau-pulau surga Terengganu adalah “nilai jual utama”.

Pulau yang paling mudah diakses dari daratan (hanya sepuluh menit dengan kapal dari Dermaga Marang) adalah Pulau Kapas yang dikenal sebagai tempat berkembang biak cumi-cumi. Antara bulan April dan Agustus, wisatawan dapat mencoba “jigging cumi-cumi”, yaitu memancing di malam hari dengan lampu.TerengganuSalah satu pulau terbesar di Semenanjung Malaysia adalah Pulau Redang. Di sini, Seatru Turtle Lab memberikan kesempatan kepada wisatawan untuk mengamati karya ahli biologi kelautan. Selama musim bertelur, orang juga bisa melihat bayi penyu menetas dari telur dan menuju ke laut. TerengganuIdeal untuk keluarga dan backpacker, dua Kepulauan Perhentian Besar dan Kecil adalah bagian dari Taman Laut Nasional Pulau Redang seluas 125 km persegi, tempat memancing dilarang. Akibatnya, pulau-pulau tersebut memiliki pantai yang indah, terumbu karang yang hidup, dan perairan yang kaya akan biota laut.TerengganuSementara itu, Pulau Tenggol menawarkan salah satu lokasi terbaik untuk scuba diving di dunia berkat keberadaan hiu paus pada waktu-waktu tertentu dalam setahun, serta bangkai kapal yang tenggelam, sedangkan Pulau Lang Tengah sangat cocok untuk snorkeling.

Pelancong yang lebih pemberani dapat menuju ke Pulau Bidong yang sebagian besar belum berkembang, di mana perairannya menyediakan habitat bagi situs penyelaman “Taman Biru” yang terdengar menggoda, yang menampilkan anemon laut yang bersinar biru saat senja. Terkadang Anda juga bisa melihat lumba-lumba di sini.TerengganuYusof Bin Zakaria: “Walaupun kita menjadi sorotan wisatawan domestik, sekarang kita harus bekerja lebih keras untuk mempromosikan destinasi tersebut ke dunia pariwisata internasional. Kami akan membuka lebih banyak hotel bintang lima, menambah sekitar 300 hotel butik yang tersebar di seluruh pulau.”

Dia menambahkan: “Kami baru memulai lagi setelah pandemi. Fokus besar kami di masa depan adalah ekowisata dan pariwisata berbasis komunitas, di mana kami tidak hanya mempromosikan tempat tetapi juga masyarakat setempat.”

Author: Roy Lee