Uptick dalam penjualan peta kertas menunjukkan pencarian hutan belantara

Uptick dalam penjualan peta kertas menunjukkan pencarian hutan belantara

Agen pemetaan melaporkan lonjakan penjualan peta kertas dari para pelancong yang mencari petualangan yang ingin keluar jalur. Rose Dykins melaporkan

Dalam beberapa tahun terakhir, biro pemetaan dan perusahaan perjalanan telah melihat peningkatan yang signifikan dalam penjualan peta kertas, menunjukkan selera konsumen untuk petualangan yang lebih berani.

Pada tahun 2020, lembaga pemetaan Ordnance Survey melaporkan peningkatan penjualan peta yang dibuat khusus sebesar 144 persen dari tahun ke tahun, angka yang naik 28 persen lagi pada tahun 2021. Sementara itu, American Automobile Association (AAA) memproduksi 123 persen lebih banyak peta pada tahun 2022 dibandingkan tahun 2021.

Permintaan yang meningkat untuk peta kertas mencerminkan tren perilaku dari para pelancong milenial dan Gen Z yang mencari cara baru agar perjalanan mereka terasa lebih eksploratif, daripada terlalu dioptimalkan.

Dengan memprioritaskan navigasi analog daripada peta digital, para pelancong melupakan kenyamanan dan menggunakan cara penjelajahan yang lebih lambat dan lebih hati-hati. Dengan teknologi yang terus-menerus menyusup ke dalam kehidupan sehari-hari mereka, beralih ke peta kertas untuk mengikuti petualangan berikutnya memberi para pelancong istirahat dari layar mereka dan kelelahan digital yang menyertai yang mungkin mereka alami.

Meskipun tidak dapat disangkal bahwa GPS dapat membuat perjalanan lebih mudah diatur dan diakses – menurut booking.com, 62 persen orang mengatakan bahwa teknologi membantu mengurangi kecemasan perjalanan mereka – peningkatan penjualan peta kertas mendukung tren perjalanan off-the-grid, dan mengambil rute yang tidak terlalu langsung ke tujuan dan menikmati pemandangan di sepanjang jalan.

Misalnya, 78 persen orang Amerika mengatakan bahwa mereka telah menemukan “permata tersembunyi” saat melakukan perjalanan yang tidak akan mereka temui jika bepergian dengan cara yang berbeda, menggambarkan bagaimana penemuan yang tidak direncanakan dapat meningkatkan pengalaman perjalanan. Dibandingkan dengan menggunakan peta digital untuk menghitung rute yang paling efisien untuk suatu perjalanan, peta kertas menunjukkan lebih banyak kemungkinan untuk mengambil belokan yang tidak terduga, atau rute yang lebih indah.

Ada peluang bagi merek perjalanan untuk memanfaatkan keinginan wisatawan untuk mencari hutan belantara dan spontanitas dengan produk dan rencana perjalanan di mana perjalanan sama pentingnya dengan tujuan, dan mengintegrasikan navigasi peta kertas ke dalam pengalaman.

Pada saat yang sama, sektor navigasi digital akan terus berkembang pesat selama beberapa dekade mendatang. Menurut Straits Research, pasar peta digital global bernilai US$19 miliar pada tahun 2022. Diperkirakan akan meningkat sebesar 12,5 persen setiap tahun hingga tahun 2031, mencapai US$55,2 miliar.

Mengingat popularitas dan kematangan teknologi yang dapat dikenakan dan popularitas teknologi sehari-hari yang bergantung pada navigasi digital – seperti aplikasi ride-hailing dan car-sharing – permintaan akan peta digital juga akan meningkat tajam.

Author: Roy Lee